Teknik Kunci SBY


Politik calon presiden incumbent, Soesilo Bambang Yudhoyono (SBY), tampaknya memang halus, tapi cukup menohok lawan-lawan politiknya. Publik tentu masih belum lupa saat sebelum Pemilu Legislatif, Achmad Mubarok, Wakil Ketua Partai Demokrat melontarkan statemen yang cukup pedas tentang Partai Golkar. Menurut Mubarok, perolehan suara Golkar tak akan lebih dari 2,5 persen. Pernyataan itu sendiri dilontarkan Mubarok secara sambil lalu karena merupakan jawaban dari wawancara tidak resmi dari seorang wartawan saat Mubarok menghadiri Rapimnas Demokrat di Kemayoran.

Pernyataan itu akhirnya memang tak terbukti, karena menurut pengumuman resmi KPU, Golkar hanya memperoleh 14,45 persen suara. Meski demikian, pernyataan Mubarok tersebut jelas membuat marah kubu partai kuning tersebut. Arus bawah Golkar pun menuntut Jusuf Kalla, selaku ketua umum partai dan Wapres, untuk menarik diri dari koalisi dengan Partai Demokrat. Mereka menginginkan Jusuf Kalla tampil sebagai calon presiden, bukan calon wakil presiden.

SBY memang sudah mempelihatkan sinyal bahwa ia sudah tidak nyaman lagi bersama dengan JK. Selama ini, JK memang sering tampil seolah sendirian dalam mengatasi berbagai persoalan tanpa melibatkan SBY selaku presiden. Hal ini misalnya tampak dalam proses perdamaian di Aceh. Sikap JK tersebut tentu saja menjadi kredit poin bagi dirinya sendiri. Tak ayal, SBY pun terkesan dilangkahi atau disalip. Jika dibiarkan, hal ini bisa merusak popularitasnya.

Karena itulah, “menceraikan” JK secara halus tampaknya telah dipersiapkan oleh kubu SBY dengan cukup canggih. Dalam konteks inilah, Achmad Mubarok seolah memerankan sebagai “kapal perusak” yang berada di garis depan pertempuran politik SBY vs JK. Mubarok pun melontarkan statemennya sehingga membuat naik pitam kubu JK beserta gerbong Golkarnya. Ketika JK kemudian secara terang-terangan di depan publik menyatakan siap untuk menjadi capres, maka saat itulah teknik kunci SBY berhasil. Pintu sebagai cawapres mendampingi SBY pun akhirnya terkunci rapat bagi JK. Hal itu memang yang tampaknya diinginkan SBY.

Saat Achmad Mubarok dituding sebagai biang keladi “perceraian” Golkar-Demokrat, dengan cantik SBY pun membelanya. Sang presiden dari Pacitan itu bahkan melakukan wawancara khusus dengan Metro TV, Kompas, dan beberapa media massa lain untuk menetralisir keadaan. Mubarok tampaknya memang telah dipersiapkan untuk menjadi tumbal kemarahan orang-orang Golkar.

Ketika muncul kecurigaan sebagian kalangan bahwa pernyataan Mubarok memang telah di-setting sedemikian rupa, SBY dengan segera menyatakan bahwa pernyataan itu adalah opini pribadi, bukan suara partai. SBY dengan tegas menyatakan bahwa ia tak kan mungkin mengorbankan anak buahnya. Mau tidak mau, harus diakui, inilah kemampuan SBY untuk tetap menjaga air agar tidak keruh, namun ikan yang dipancing tetap didapat.

Kecanggihan gaya politik SBY terlihat kembali saat ia berhasil mengunci Soetrisno Bachir dan Prabowo Subianto. Seperti sudah diperingatkan oleh para pengamat, duet Prabowo dan Soetrisno Bachir bisa menjadi ancaman serius bagi SBY. Karena itulah kedua orang itu tidak bisa dibiarkan menjadi pasangan capres-cawapres. Maka teknik kunci pun dirancang oleh kubu SBY. Amien Rais, sebagai sesepuh Partai Amanat Nasional (PAN) berhasil didekati dan merapat ke kubu SBY. Muktamar Yogya berhasil membuat Soetrisno Bachir mati langkah untuk menjadi wakil PAN sebagai cawapres Prabowo. Hal itu karena yang direkomendasikan sebagai cawapres dari PAN adalah Hatta Rajasa, dan PAN juga memilih untuk berkoalisi dengan Partai Demokrat daripada dengan Partai Gerinda.

Salah satu langkah cantik kubu SBY terlihat pula ketika Hatta Rajasa menjadi utusan SBY saat bernegosiasi dengan kubu Megawati. Hal ini tentu saja menarik, karena siapapun mengetahui bahwa Rajasa bukanlah orang Partai Demokrat, namun seorang petinggi PAN. Padahal SBY bisa saja menunjuk orang-orang Demokrat sendiri sebagai utusan khusus tersebut. Hal ini tentu bisa dilihat sebagai teknik kunci terhadap langkah PAN agar tidak keluar dari koalisi dengan Demokrat. Di sisi lain, hal itu juga sekaligus mengunci langkah Soetrisno Bachir untuk merapat ke Gerindra dan menjadi cawapres Prabowo Subianto. Apalagi setelah jelas kemudian, Prabowo lebih memilih menjadi cawapres Megawati daripada menjadi capres dengan didampingi cawapres Sutrisno Bachir.

Saat kubu Demokrat mengusung SBY-Boediono sebagai capres-cawapres, PKS sebagai mitra koalisi melontarkan penolakan keras. Mereka merasa dianggap remeh oleh SBY karena tidak diajak berembuk dalam menentukan cawapres. Padahal mereka sudah mengirimkan calon cawapres dalam amplop tertutup ke pada pihak SBY. Apalagi profil Boediono dituding sebagai ekonom yang menganut faham neoliberalisme yang pro IMF.

Menghadapi penolakan PKS dan ancaman partai tersebut untuk keluar dari koalisi, membuat sang kapal perusak, Achmad Mubarok, kembali mengeluarkan manuver. Aksi penolakan PKS dituding Mubarok sebagai hanya untuk menaikkan bargaining position. Di samping itu, juga dikatakan bahwa penetapan SBY-Boediono sebagai capres-cawapres sudah positif 99 persen akan menjadi kenyataan, dan hanya 1 persen kehendak Tuhan. Hal ini semakin membuat berang kubu PKS dan menganggap kubu SBY sudah takabur. Padahal sebelumnya SBY menuding musuh-musuh politiknya sebagai takabur, namun ternyata anak buahnya sendiri kembali menunjukkan sikap takabur.

Tampaknya, Demokrat memang sangat percaya diri. Andaikan PKS betul-betul keluar dari koalisi, hal itu juga tidak akan secara signifikan mempengaruhi kekuatan Demokrat. Saat PKS ‘berulah’ dan bisa menjadi potensi ganjalan di belakang hari, Demokrat melalui Achmad Mubarok pun mengeluarkan jurus mautnya dengan melontarkan pernyataan-pernyataan yang terkesan meremehkan PKS.

Tidak seperti Golkar yang berhasil disingkirkan, pihak PKS ternyata tidak larut dalam permainan Mubarok. Meski merasa dianggap remeh, akhirnya PKS kembali ke pangkuan Demokrat sebagai mitra koalisi, hanya beberapa saat sebelum deklarasi SBY-Boediono di Bandung. Bahkan SBY bersama beberapa orang anggota timnya harus bertemu langsung dengan beberapa petinggi PKS untuk meluluhkan sikap partai itu.

Kini berdasarkan quick count berbagai lembaga survei, SBY menang telak di atas 50% suara. Hal ini berarti ia pun menang dalam satu putaran, seperti yang diprediksi oleh Lingkaran Survei Indonesia pimpinan Denny J.A. Isu satu putaran ini memang sempat menjadi bahan perdebatan hangat. Meski secara formal, LSI bukan tim sukses dari SBY, tapi Denny JA adalah termasuk orang dekat SBY saat pemilu 2004 silam. Dan akhirnya, isu satu putaran itu yang sempat diiklankan oleh LSI itu ternyata betul-betul terbukti. Hal ini juga bisa dimaknai sebagai salah satu bentuk kecanggihan politik kubu SBY dalam menggiring opini publik.

20 Tanggapan

  1. Ada award buat sampeyan, kalo pas online silahkan diambil http://www.indonesiamenulis.com/2009/07/menerima-dan-melempar-award-friendship.html

    Makasih banget, Kang Mus, atas award-nya. Semoga semakin memacunya untuk menulis lebih baik.

  2. Analisa yg cukup jitu 😀
    tapi semua berpulang pada tipikal masyarakat indonesia yg saat ini butuh kepastian bukan perubahan dan SBY memberikan itu. meski lambat tapi ada kepastian. jika ingin jadi politisi jangan melakukan attack kpd lawan itu akan dimusuhi masyarakat. lihat saja semakin SBY dihantam black campaigne semakin banyak simpati datang. ih.. Politik iba emang cukup kental.

    Politik pencitraan memang berhasil dilakukan oleh SBY. Ia memberikan kepastian kepada rakyat. Orang-orang kampung di tempatku yang dapat BLT, rata-rata memilih SBY. Para TKW yang pulang kampung merasakan betul perlindungan di bawah kepemimpinan SBY. Berbeda banget dengan masa sebelumnya.
    Tak ayal, popularitas SBY pun masih sangat kuat, jauh di atas Megawati, apalagi Jusuf Kalla. Dan satu hal yang perlu dicatat pula, JK juga kalah start jauh dari SBY. Sementara Megawati hanya disukai oleh “para penggemar fanatiknya” saja.

  3. Cukup menarik ulasan dari Pak Racheedus 🙂

    Geliat politik SBY memang boleh dibilang cukup sukses. Dengan imej yang tetap terjaga dan sayap-sayap partai yang memiliki rancangan strategi yang terukur dan terencana dengan baik menjadikan demokrat dan SBY melaju kencang sejak awal pendiriannya.

    Namun yang akan menjadi pertanyaan adalah selepas 5 tahun lagi, setelah SBY sudah tidak bisa mencalonkan diri menjadi Presiden, apakah Demokrat sudah menyiapkan langkah-langkah untuk mengganti sosok SBY sehingga para pemilihnya tidak berpindah ke lain hati?

    Saya yakin, SBY bersama Demokrat sudah mempersiapkan pengganti dirinya. Kita bisa melihat, Ibas, putera SBY, sudah masuk ke gelanggang politik dan sering dibawa-bawa oleh SBY. Meski pun mungkin karisma dan popularitas sang pengganti kelak tentu belum mampu menandingi SBY.

  4. Wis cocok jadi pengamat politik tenanan to Mas…
    Oke deh yang penting lanjutkan…

    Matur nuwun, Kang Tuyi. Pengamat politik a la warung kopi! Nggak ada landasan teorinya. Pokoke waton! He…he…

  5. SALAM CINTA DAMAI DAN KASIH SAYANG

    Oke, Kang Boed. Damai di hati, damai di bumi. Kasih-Nya nan Kudus memberkati kita semua.

  6. wah,membaca uraiaan Bapak, lincah sekali strategi Pak SBY dan Tim. Ehm, cuma PKS yang sulit mereka taklukan.

    Bagus Pak uraiannya 🙂

    Politik SBY memang cantik dan lincah. Tapi, PKS memang masih sulit dipecah belah oleh Demokrat.

    Makasih apresiasinya, Kang Achoey. Segala puji hanya untuk-Nya.

  7. hmmm … ternyata sby bener2 politisi ulung. kalau orang jawa bilang, dia mungkin tergolong “wang kang waskitha sadueunge winarah”, dia audah bisa memprediksi apa yang bakal terjadi. hmmm … naluri politik yang belum tentu dimliki oleh setiap orang.

    Pak SBY memang rajin zikirnya, Pak. Beliau juga sudah lama ikut tarekat Naqshabandiyah. Karena itulah, tak aneh jika beliau mempunyai kelebihan dibanding kandidat yang lain.

  8. Pilpres terlaksana dlm Satu putaran saja, bisa lebih menghemat biaya 🙂

    Betul, Mas Itmam. Dengan satu putaran, bisa menghemat banyak biaya. Masih banyak hal lebih penting yang memerlukan biaya.

  9. Saya tidak percaya bahwa SBY menang karena kesuksesan koalisi partai politik. SBY menang karena memang selera rakyat memilih dia, bukan karena rakyat dipengaruhi oleh partai politik. Sebagian besar rakyat bahkan sudah tidak peduli siapa nama ketua umum partai pilihan mereka, apalagi mau peduli elite politik siapa mau dukung capres siapa.

    Saya setuju, Vicky. Saya lebih menyoroti taktik SBY dan timnya dalam melemahkan partai-partai itu. Kemenangan SBY kali ini memang lebih karena sosok SBY itu sendiri, bukan koalisi partai.

  10. jadi “lanjutkan” nih … ?

    Betul, De. Saya akhirnya melanjutkan aktivitas blogging setelah rehat sebulan. Kangen rasanya untuk berblog ria kembali.

  11. HEHEHE.. SELAMAT SELAMAAAAT SAYA JADI WAKIL PRESIDEEEEEEN
    SALAM SAYANG

    Wakil Presiden dari negara mana, Kang Boed? He…he…
    Salam sayang juga.

  12. Lanjutken…

    Mari kita lanjutken daripada apa yang telah kita lakuken.

  13. Met pagi Om..
    Apa kabar?
    Ulasan yang bagus, dan analisanya tepat menurutku

    terima kasih atas pelajaran politiknya 🙂

    Met pagi juga, Radesya. Kabarku baik. Radesya sendiri gimana?

    Terima kasih juga sudah mau mampir.

  14. sepakat sama komentarnya mal, SBY mungkin untuk sebagian orang terlalu konservatif, jaim, dan sebagainya, tapi itu lebih baik daripada gambling dengan orang baru, kebijakan baru yang belum tentu pas.

    tapi saya akui sampeyan memberi angin segar dengan teori kapal perusak yang diperankan oleh mubarok. hehe

    Yah, memang SBY saat ini adalah sosok yang paling disukai oleh mayoritas rakyat sebagai presiden.

    Untung angin segar, bukan angin ribut, apalagi badai. He…he…

  15. Wah, Pak Racheed analisa politiknya okeh juga. Ngga lama lagi bisa diboyong stasiun-stasiun tv buat jadi komentator nih, hehehe….

    Senang membaca tulisan bapak…

    Ah, Abang Anderson, bisa aja. Paling saya jadi jadi komentator di warung kopi.

    Btw, terima kasih atas apresiasinya.

  16. Wah, analisa yg bagus. Ternyata strategi politik tak mudah dicerna oleh orang awam. Seperti saya misalnya.

    Makasih, Mas Afif. Yah, namanya juga strategi politik. Kalo mudah dicerna, tentu mudah dilumpuhkan pihak lawan.

  17. Paparan diatas membawa memori kolektif saya terbang kembali ke masa orde baru di bawah kepemimpinan Soeharto…

    Sedikit banyak, gaya politik SBY memang mirip Soeharto. Halus.

  18. Apapun itu… saya melihat memang pak SBY cukup tangguh untuk dilawan…

    Untuk saat ini, memang Pak SBY terlalu tangguh untuk lawan-lawannya.

  19. wih, keren banget analisanya, mas.
    sampeyan ternyata cocok menjadi pengamat politik. saya menikmati membaca tulisan ini dari awal hingga akhir. komentar? nggak usah lagi deh, ntar garing. tulisan ini sudah berbicara banyak.

    Hmmm, makasih, deh, Uni. Sebenarnya saya malu. Tulisan ini adalah arsip tulisan saya yang tidak dimuat di koran. He….he… Mungkin, karena saya pengamat politik amatiran. Tidak ada background akademis, kok sok jadi pengamat. Nggak ada landasan teorinya.

  20. aku ngeri lho mas sama rejim baru ini… wow kita tunggu aja nanti… 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: