IBSN: Takut Kehilangan


IBSN adalah sebuah wadah insan Indonesia dalam jaringan internet dengan berbagai jenis blog platform yang memiliki konsep
keindahan berbagi berbagai hal bermanfaat untuk kebaikan pada
sesama, dengan tujuan untuk membuat hidup ini makin bermakna.
visit Indonesian’s Beautiful Sharing Network http://ibsn.web.id

Apa yang Anda bayangkan jika melihat seorang anak manusia tergelatak lemah di ruang ICU dalam keadaan koma? Mata tertutup rapat. Tak ada senyum. Tak ada suara apapun yang keluar dari mulutnya. Seluruh badannya penuh dengan selang dan perban. Sungguh tipis perbedaan antara berharap dan berputus asa. Bayangan ajal seolah menari-nari di pelupuk mata setiap orang yang menengoknya. Harapan untuk hidup seolah hanya seujung kuku. Berbagai perasaan yang saling bertentangan berkecamuk di dalam lubuk hati. Antara mengharapkan kesembuhan dan mengikhlaskan kepergiannya menemui Sang Khalik karena tidak tega melihatnya menderita.

Peristiwa itu kualami delapan bulan yang silam. Ibu mertua yang kucintai ditabrak motor tepat di depan rumahnya. Saat itu beliau berjalan kaki hendak pulang ke rumah seusai ikut pembacaan salawat untuk sumbangan pembangunan mesjid di desaku. Seorang anak muda yang dengan ngebut mengendarai motornya menabrak ibu mertuaku dari belakang. Darah mengucur deras dari mulutnya saat aku ikut mengangkat tubuh perempuan tua itu ke dalam mobil untuk dibawa ke rumah sakit.

Kini, setelah delapan bulan berlalu, ibu mertua sudah pulang dari rumah sakit. Kini beliau dirawat di rumah salah satu rumah kakak iparku. Tentu banyak perubahan dalam rentang waktu delapan bulan itu. Kesadaran pun mulai pulih. Mata sudah bisa melihat. Anggota badan sudah mulai bisa digerakkan. Mulut pun sudah bisa mengucapkan sepatah dua patah kata.

Dalam setiap minggu, paling tidak 3-4 tiga hari, istriku pergi meninggalkanku untuk ikut merawat ibu mertua. Aku pun tinggal di rumah bersama anak sulungku yang duduk di kelas 6 SD. Anakku satu lagi yang masih duduk di bangku TK pergi bersama sang ibu. Tak pelak, aku pun menjadi “duda” untuk sementara. Akhirnya, beberapa hari ini, saya jadi sering ditikam perasaan takut kehilangan.

Aku memang tak bisa egois untuk melarangnya pergi. Meski secara formal, aku bisa saja memaksakan kehendakku sebagai seorang suami dan kepala rumah tangga. Tapi, bagaimanapun, hal itu bukanlah tindakan yang bijak. Aku harus belajar berbagi. Istriku bukanlah milikku yang harus kukurung di dalam rumah.

Dalam rumah tangga, memang mesti ada cinta yang mengikat hati para anggota keluarga. Suami mencintai istri dan anak-anaknya. Begitu pula sebaliknya. Sampai pada titik itu, tak ada yang aneh. Namun persoalannya akan timbul jika cinta itu lantas menjadi sesuatu yang menjajah hati. Atas nama cinta, kita menjadi takut kehilangan orang yang kita cintai, entah istri, anak, orang tua, harta, dan lain-lain.

Pada tingkatan yang wajar, rasa takut kehilangan memang sesuatu yang manusiawi dan alamiah belaka. Rasa takut merupakan anugerah Tuhan agar kita waspada dalam menjalani hidup. Namun jika rasa takut kehilangan itu semakin menghantui, tentu saja hal itu akan merusak ketenteraman jiwa. Karena itulah, kita harus mampu menempatkan cinta itu pada tempat yang tepat sehingga kita terjebak pada hal-hal yang bisa menggerogoti ketenangan jiwa.

Sebagaimana para nabi yang lain dan para arif bijak bestari, Nabi Muhammad adalah manusia yang telah mengetahui hakikat hidup. Beliau telah menyelami inti hidup dan kehidupan. Karena itulah, pesan-pesan yang beliau sabdakan adalah cerminan hasil pengetahuan dan pengalaman beliau dalam mengarungi kehidupan yang dipandu oleh wahyu Ilahi. Salah satu pesan beliau adalah bahwa cinta kepada Tuhan dan Rasul-Nya harus diletakkan di tempat tertinggi dalam tingkatan cinta. Karena itulah, mencintai seseorang haruslah demi-Nya, Sang Pemilik Kehidupan.

Ada tiga hal yang jika dimiliki oleh seseorang, maka ia akan merasakan manisnya iman. Pertama, Allah dan Rasul-Nya lebih ia cintai daripada selain keduanya. Kedua, ia mencintai seseorang hanya karena Allah. Ketiga, ia benci kembali kepada kekafiran sebagai ia benci untuk dilemparkan ke liang neraka. (H.R. Bukhari).

Dalam konteks itulah, aku pun harus belajar menata hati saat menempatkan cinta kepada istri dan anak-anakku. Aku mencintai istri dan anak-anakku. Itu adalah jelas. Namun cinta itu haruslah karena Tuhan. Mengapa? Karena jika tidak, aku akan menjadi orang yang akan kecewa dan merugikan diri sendiri. Cintaku kepada istri dan anak-anakku adalah karena memang Tuhan dan Rasul-Nya memerintahkanku untuk melakukannya. Mereka adalah amanat yang Ia titipkan padaku. Saat titipan itu berada di tanganku, aku pun harus menjaga dan merawatnya dengan sebaik-baiknya dan penuh cinta serta kasih sayang.

Jika tugas itu kulakukan dengan baik, aku pun memperoleh reward dari Tuhan yang telah memberiku tugas tersebut. Reward itu bisa berbentuk macam-macam. Bisa berbentuk cinta, kasih sayang, rezeki, kesehatan, dan lain-lain. Namun jika tugas itu tidak kulakukan dengan baik, tentu aku pun akan memperoleh punishment dari Tuhan yang memberiku tugas. Punishment itu bisa berbentuk murka dari-Nya, rezeki yang seret, kegelisahan yang akut, dan lain-lain.

Namun, jika cinta tumbuh berlebihan, sehingga aku dipasung oleh perasaan takut kehilangan, maka tak ayal aku akan menjadi orang yang dirundung stres dan gundah gulana berkepanjangan. Betapapun, istri, anak-anak, harta, orang tua, dan lain-lain, bukanlah milikku. Semua itu adalah milik dari Sang Pencipta dan Pemilik Alam semesta ini. Tak secuil pun aku berhak untuk memilikinya. Aku hanya diberi tugas oleh Pemiliknya untuk merawat dan menjaga dengan sebaik-baiknya. Pada saatnya, cepat atau lambat, Sang Pemilik pasti akan mengambil kembali milik-Nya yang Ia titipkan di tangan kita.

Saat istriku pergi meninggalkanku untuk sebuah tujuan baik, aku harus merelakannya. Aku harus belajar untuk kehilangan orang-orang yang aku cintai sejak sekarang. Cintaku pada mereka harus dibangun dengan fondasi keikhlasan untuk meraih cinta dari Sang Maha Pecinta. Tak ada yang abadi di dunia kecuali Diri-Nya. Orang-orang yang aku cintai selama ini pasti akan meninggalkanku. Cepat atau lambat.

Saat fondasi keikhlasan itu sudah terbangun di lubuk hati, aku berharap manisnya iman akan mampu kurasakan. Aku harus membangun keikhlasan untuk mencintai sesama manusia hanya karena cinta kepada-Nya. Dalam bahasa yang lain, manisnya iman itu juga berarti ketenteraman jiwa. Tiada gundah dan tiada gelisah. Bukankah secara harfiah, iman bermakna rasa aman dan tenteram?
ibsntag

16 Tanggapan

  1. manusia itu fana, makanya cenderung mencintai kefanaann juga, mas. sayangnya, seringkali sesuatu yang fana itu lebih cemerlang dibandingkan yang abadi, karena keabadian masih abstrak, belum dijalani. nah, mencintai sesuatu yang masih abstrak menurut pikiran yang cetek ini butuh upaya yang luar biasa besar. sehingga bila berhasil, allah menjanjikan surga sebagai ganjarannya.

    apa kabar hari ini, mas rashid?

    Sesuatu yang abstrak justru sering jauh lebih kuat keberadaannya daripada yang kasat mata. Contoh yang paling dekat adalah ruh kita sendiri.

    Kabarku baik-baik aja, Uni Yulfi. Hari-hari ini, lagi kelimpungan menata hati. Oh, ya, kasih review dong terhadap cerpenku: Adam Gugat. Uni kan jago nulis cerpen.

  2. Manusia tak akan pernah abadi dan cinta yang abadi hanya cinta Tuhan Sang Pencipta kepada manusia.

    Betul, Roshi. Meski manusia tak pernah abadi, namun kita sering tanpa sadar melakukan tindakan-tindakan yang menunjukkan ketidakrelaan atas ketidakabadiaan diri kita. Padahal hanya Tuhan yang abadi.

  3. tulisan yang bagus dan mencerahkan, sekaligus mengharukan, mas rache. memang tak ada yang abadi di dunia yang fana ini. istri dan anak2 yang kita cintai, suatu ketika pasti akan kita tinggalkan juga. belajar ikhlas tanpa harus kehilangan rasa cinta dan kasih sayang *doh kok jadi sok tahu saya* agaknya paling tepat utk mengatasi masalah yang sedang terjadi.

    Matur sembah nuwun, Pak Guru. Mudahan saya bisa ikhlas tanpa kehilangan rasa cinta dan kasih sayang.

  4. Dunia dan seisinya adalah fana, mudah rusak dan hilang. Manusia kalau harus menurutkan keinginannya adalah meminta segalanya kekal abadi, yang dimiliki kekal, yang diperoleh abadi. Padahal di sisi lain manusia juga sadar bahwa yang kekal dan abadi adalah Tuhan.
    Maka sudah seharusnya barang siapa menghendaki hal-hal di dunia ini menjadi kekal dan abadi, harus diserahkan dan dikembalikan kepada Tuhan. Harta disalurkan ke jalan Tuhan, kekuasaan, jabatan, harus mengikuti jalan yang ditentukan Tuhan. Cinta kepada istri dan anak tetap karena Tuhan.
    Kalau sudah diserahkan segala urusan kepada Tuhan, apapun yang terjadi Insya Allah jadinya akan abadi.

    Makasih, Adipati. Hanya kepada-Nya, kita serahkan segala urusan.

  5. Seiring waktu dan bertambahnya usia, kita akan melihat sendiri bagaimana orang-orang terdekat kita dipanggil oleh Allah Swt. Amat berat mungkin pada awalnya karena secara fisik kita tidak dapat berhubungan lagi dengan orang-orang tersebut.

    Namun seiring usia bertambah juga saya belajar bahwa sebenarnya kita tidak ‘terputus’ dengan orang-orang yang sudah meninggalkan kita lebih dulu. Kita masih berhubungan dengan mereka dengan cara menjadi anak yang shaleh, bersedekah dan mendoakan mereka. Itulah bentuk komunikasi, rasa cinta dan tanggung jawab kita kepada mereka dan sekaligus hanya itulah yang kita bisa lakukan untuk mereka.

    Mudahan, saya juga masih bisa berkomunikasi dengan orang-orang yang saya cintai yang mendahului saya.

  6. memang semuanya terasa berat karena masih dalam dimensi ada dan tiada, jarak ruang dan waktu…
    semuanya masih dibatasi dan sulit untuk ditembus..
    welwh ngomong apa to iki..😀

    Justru karena berat itulah, maka ada nilai perjuangan. Saat berhasil tercapai, tentu kebahagiaannya tak terkatakan.

    Weh, aku yo ngomong opo toh?

  7. mencintai harus ikhlas…
    dan bersyukur akan nikmat yang diberikan Nya, apapun bentuknya.
    Insyaallah akan berhasil.
    salam superhangat

    Emang harus ikhlas, Cenya. Mudahan saya berhasil.
    Salam super hangat pula.

  8. bagus sekali mas…
    pada intinya manusia selalu takut kehilangan apapun itu cinta, harta, dll…yang hanya bisa diatasi dengan iman dan ikhlas. mengingat bahwa sesuatunya kan bukan milik kita, tapi Allah SWT….masih sulit juga sih buat saya. sedang belajar juga🙂

    Makasih, Mas.

    Memang tidak mudah, Mas. Tapi kita harus berusaha. Kalo tidak, kita justru lebih kecewa lagi dengan kehidupan dunia yang fana.

  9. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

    SUDAHKAH ALLAH MENJADI RAJA DALAM DIRI.. DALAM SETIAP GERAK DUDUK DAN DIAM MERASAKAN KEHADIRANNYA..

    Saya sedang berusaha untuk melakukan hal itu, Kang Boed. Doakan berhasil.

    Salam sayang pula. I love you full too.

  10. Tulisan yang inspiratif Pak Rachee… Mudah-mudahan saya bisa belajar mencintai yang dibarengi keikhlasan kayak yang bapak bilang…

    Kita sama-sama belajar, Uda Anderson. Makasih atas apresiasinya.

  11. Subhanallah, Alhamdulillah, sejuk sekali membaca tulisan diatas…..

    Makasih, Mas. Sebenarnya saya sedang menasehati dan menenangkan diri sendiri. Syukur jika bermanfaat buat untuk orang lain.

  12. Ikhlas???
    Huaaah……itu yang paling susah dilaksanakan bang…
    Makasih petuahnya……
    Bendol pengen bisa ikhlas kayak abang….🙂

    Kayaknya Mas Bendol harus berguru tentang ilmu ikhlas ke Bang Jack di Sinetron Para Pencari Tuhan itu. Tapi saya sendiri juga masih belajar, Ndol.

  13. Musibah (takut kehilangan) itu datang karena kita merasa memiliki…itu kata ustad Daru Sholihat (ustad fallah) dalam kajian cinta yang kuikuti suatu sabtu sore, maka kita dianjurkan wajar saja dalam mencintai sesuatu di dunia ini. Bukankah dua insan yang jatuh cinta dan saling mencintai itu sebenarnya sedang mencari sang Pemberi Cinta, Allah swt. Benarkan?

    Betul, Mas Hanif. Kita tidak akan merasa kehilangan jika kita tidak merasa memiliki. Mencintai dengan sewajarnya tentu merupakan pilihan yang baik. Saat dua insan saling jatuh cinta, terkadang hanya berhenti pada dataran nafsu, dan tak berlanjut pada pencarian terhadap Sang Maha Pemberi Cinta.

  14. Kata orang bijak, sabar dan ikhlas adalah inti ajaran Islam. Cinta yang dilandasi kesabaran dan keikhlasan akan terasa nikmatnya, sebaliknya cinta yang dilandasi hawa nafsu akan terasa menyiksa…

    Salam saya mas…😀

    Dan salah satu orang bijak itu adalah Uda Vizon sendiri.

    Salam saya juga, Uda.

  15. Subhanalloh….melihat cerita diatas menjadikan saya lebih iman lagi kepada Alloh SWT…dan lebih ikhlas lagii …
    Nabi Ibrahim juga pada saat diperintahkan oleh Alloh untuk menyembelih anaknya…beliau tahu bahwa ini adalah anaknya tapi beliau yakin bahwa perintah Alloh SWT adalah benar dan membawa kebaikan….beliau ikhlasss sekali menyembelih anaknya tanpa ada khawatir atau takut….

    Keikhlasan dan kepasrahan pada-Nya memang harus kita upayakan, meski terkadang tidak mudah.

  16. tulisan’x bkin aq sdar mas bhwa k’ikhlasan itu ssuatu yg nanti bkalan kekal . sbalik’x hdup tnpa d barengi k’ikhlasan smua itu ga ada guna,percuma.ibarat bintang,bulan dan matahari tnpa cahaya .slam knal mas dri aku

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: