Si Miskin


Sebagai orang miskin, saya mesti memiliki kesadaran penuh bahwa saya tak boleh menginginkan sesuatu yang tak mampu saya jangkau. Apa yang diinginkan mestinya sesuai dengan apa yang dimiliki. Jika yang dimiliki hanya sebuah sepeda kumbang butut, tentu tidak logis jika saya menginginkan bepergian dengan sebuah mobil sedan BMW seri terbaru.

Jika memang saya orang miskin, tak perlu saya bertingkah sok kaya. Jika saya nekad bergaya sok kaya, berarti saya menipu diri sendiri dan orang lain. Saat orang-orang tahu keadaanku sesungguhnya yang miskin, mereka mungkin akan mencibir dan menghina. Mereka mungkin pula marah karena merasa tertipu.

Salah satu seni hidup adalah kemampuan untuk menilai dan mengukur diri sendiri. Jika orang mampu menilai dengan tepat dirinya, ia bisa menempatkan dirinya dengan tepat di tengah masyarakat dan di tengah gejolak masalah yang dihadapinya. Ia bisa mengelola berbagai keinginan yang muncul di benaknya. Dengan demikian, ia bisa memilah mana keinginan yang rasional dan mungkin diwujudkan serta mana keinginan yang sebaliknya.

Di sisi lain, orang miskin tentu tidak dilarang untuk bermimpi dan memiliki cita-cita. Jika orang miskin tak memiliki mimpi dan cita-cita, mungkin selamanya ia hanya menjadi orang miskin yang sering dihina orang lain. Dengan cita-cita, orang memiliki energi untuk merubah hidupnya menjadi lebih baik. Dengan rencana yang tersusun jelas, orang bisa bekerja keras dengan efisien dan efektif untuk membangun kehidupan lebih baik.

Kemiskinan memang sering membuat orang jadi kalap dan buta mata hatinya. Seperti banyak diberitakan media massa, ada orang yang nekad menjual anaknya yang masih dalam kandungan. Ada nenek yang rela menjadi kurir narkoba. Ada ibu muda yang nekad meninggalkan tiga anaknya yang masih kecil di dalam rumah untuk bekerja di dunia malam demi mengais sesuap nasi.

Jika ditilik lebih dalam, kemiskinan yang paling mengerikan adalah kemiskinan jiwa dan iman. Orang yang miskin harta, tapi kaya dengan kebesaran jiwa dan keteguhan iman, maka ia akan mampu menghadapi seberapapun tingginya gelombang cobaan hidup. Orang yang miskin harta dan miskin jiwa, ia bisa melakukan tindakan-tindakan buruk yang mungkin jauh di luar akal sehat. Sedangkan orang yang kaya harta namun miskin jiwa, maka ia hanya akan diperbudak harta. Ia tidak akan pernah mampu meraih ketenteraman jiwa meski ia mampu membeli kesenangan di atas empuknya kasur hotel berbintang lima.

Persoalan semakin rumit jika kemiskinan dihadapkan dengan kebutuhan primer hidup. Sakit, misalnya, tidak memilih orang, entah kaya atau miskin. Ia bisa menimpa siapa saja, direktur utama perusahaan atau tukang becak. Namun, ironisnya, pelayanan kesehatan di rumah sakit tetaplah membedakan si kaya dan si miskin. Banyak orang miskin yang meregang nyawa saat layanan pengobatan tidak maksimal. Sementara biaya pengobatan begitu menjulang tinggi hingga tak terjangkau si miskin.

Pada titik inilah, kedermawanan si kaya dan kesabaran si miskin menjadi berperan penting. Di samping itu, good will penguasa untuk menyantuni si miskin juga perlu didorong oleh seluruh elemen masyarakat. Kebijakan yang berpihak ke rakyat miskin bukanlah sesuatu yang built in dalam diri penguasa, tapi sesuatu yang harus diperjuangkan oleh seluruh rakyat.

Iklan

19 Tanggapan

  1. bagus mas…
    memang sebagai si miskin, dituntut kesabaran dan rasa syukur yang besar.
    sedangkan bagi sang kaya, haru memiliki empati dan kedermawanan kepada mereka yang membutuhkan.

    Makasih, Mbak Anna. Kaya dan miskin semuanya adalah ujian hidup yang harus dilewati.

  2. Ketika si kaya bersedekah itu lumrah, tapi ketika kita tak punya apa2 kemudian sedekah, itu luar biasa ..

    Meski lumrah bersedekah bagi si kaya, namun tak mudah bagi si kaya untuk ikhlas melakukannya. Dan saat tak berpunya namun rela bersedekah, memang sungguh luar biasa.

  3. mengamankan posisi ketigaxx,, hhe…

    setuja dengan mbak rindu,, boleh kita miskin harta tapi jangan sampei kita miskin hati…

    Ternyata jadi keempat, Mas Daoz.

  4. Yup, miskin atau pun kaya
    gak boleh sombong πŸ™‚

    Betul, Kang Achoey. Kesombongan memang seringkali mudah menghinggapi orang kaya. Dan orang miskin terkadang sering bersombong ria untuk menutupi kemiskinannya.

  5. Asal jangan miskin tapi sombong …

    Makanya, jangan sampai ada moto: biar miskin, yang penting sombong.

  6. banyak orang kaya yang miskin. sebagai orang miskin kita g boleh menjadi orang miskin yg miskin. double miskinnya. hehe..

    Iya, bener, Mas Wahyu. Jangan sampai deh double miskinnya.

  7. Salam Blogger Indramayu πŸ™‚
    artikel ini ditampilkan di sana.. πŸ™‚

    Kesuwun, Kang.

  8. hasil olah “tanaman” yang menarik: bisa menetramkan hati dan responsif pada sesuatu yang dekat dengan kita, terimaksih kawan, izinkan saya berteduh dan menikmati indahnya “tanaman”mu… salam

    Makasih juga, Kawan, sudi berteduh di sini.

    Kapan kita kopdar, ya? Jadi penasaran pengen ketemu. Salam.

  9. artikelnya bagus ^^

    Makacih.

  10. Miskin memang bukan pilihan, tapi jangan sampai menjadikan kita miskin segala-galanya…

    Salam hangat, salam damai selalu… πŸ™‚

    Salam hangat dan damai juga.

  11. Sepenggal status fb saya yang kebetulan berhubungan πŸ˜€ :
    Orang kaya jangan sombong dengan kekayaannya. Orang miskin jangan cemas dengan kemiskinannya. Kaya dan miskin adalah dua bentuk cobaan. Sama-sama cobaan tapi dalam bentuk yang berbeda dan sama-sama akan menggelincirkan ketika tidak sanggup menghadapinya.

    Dua-duanya seperti dalam lagu Bang Haji, adalah ujian bagi orang-orang yang bertakwa :D.

    Pas sekali, Kang. Saya juga suka lagu itu.

  12. Sebetulnya, yang paling penting adalah bagaimana kita memahami dimana letak posisi kita. Dan bagaimana penilaian atau persepsi orang terhadap kita.
    Namun yang utama, kita tak melihat orang dari kaya atau miskinnya, namun adalah dari kebaikan hati, keimanan serta perilakunya

    Dalam bahasa saya: mengukur kemampuan diri sendiri. Dan kaya dan miskin hanyalah ujian yang harus dilakoni di panggung dunia.

  13. orang miskin??mmhh…ga tuh…orang kaya??mungkin..hehee..tapi bagiku pribadi miskin atau kaya diukur dari bagaimana kita memaknai hidup, kita mensyukuri apa yang telah Tuhan beri atas usaha yang kita lakukan, niscaya dengan ucapan syukur gada perasaan orang miskin. satu lagi,miskin dan kaya tidak selalu diukur atas materi belaka. bayangkan,salam wktu sedetik kekayaan duniawi bisa habis seketika, tapi kekayaan rohani yaitu dengan menanamkan kerohanian dan sikap hidup yang selalu mengucap syukur, itu yang tidak bisa habis., bertahan selamanya. salam dari saya.. πŸ™‚

    Terima kasih, Julianus, atas kunjungannya. Komentarnya semakin memperkaya tulisan ini.

    Salam juga dari saya.

  14. si miskin dilarang sakit dan susah untuk bersekolah
    Ya Allah kuatkanlah si miskin

    Kuatlah si miskin dalam keimanan dan kesabarab.

  15. Assalamualaikum Pak Racheed, lama tak berkunjung kemari πŸ™‚

    Kalo ga salah ada hadist-nya ya, Pak… “Kemiskinan itu mendekatkan orang kepada kekufuran” Dan mulialah orang miskin yang tetap bertahan pada keimanannya…

  16. jangan ngliat si kaya dan si miskin ,,liat diri kita sendiri..Kita tuh berada diantara si miskin dan si kaya..di saat kita berada diatas ,kita harus melihat kebawah…dan pada saat kita berada di bawah kita harus berusaha untuk bisa kembali ke atas.miskin ataupun kaya ..hanya kita dan Tuhan yang tahu??

  17. jangan ngliat si kaya dan si miskin ,,liat diri kita sendiri..Kita tuh berada diantara si miskin dan si kaya..di saat kita berada diatas ,kita harus melihat kebawah…dan pada saat kita berada di bawah kita harus berusaha untuk bisa kembali ke atas.miskin ataupun kaya ..hanya kita dan Tuhan yang tahu??

  18. jangan ngliat si kaya dan si miskin ,,liat diri kita sendiri..Kita tuh berada diantara si miskin dan si kaya..di saat kita berada diatas ,kita harus melihat kebawah…dan pada saat kita berada di bawah kita harus berusaha untuk bisa kembali ke atas.miskin ataupun kaya ..hanya kita dan Tuhan yang tahu??

  19. mskin ya miskin aja ….tapi impian tuh perlu ada jgan jadi orang pesimis gitu dong mas .orang bisa injak permukaan bulan khan berawal dari mimpi mereka yang aduhai tingginya.dan kalo disertai dengan kerja keras ……..liat aja hasilnya endiri .taoi jagn lupa berdoanya loh
    (-;;)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: