Korban Kejahatan

Akhir-akhir ini berita kematian Muammar Khaddafi banyak menghiasi media massa. Mantan pemimpin Libya yang telah berkuasa selama 42 tahun itu akhirnya meregang nyawa secara tragis. Ia ditangkap beramai-ramai, digebuki, lantas ditembak mati dari jarak dekat oleh rakyatnya sendiri yang murka.

Kasus tersebut hanyalah salah satu dari sekian banyak peristiwa kejahatan yang terjadi di muka bumi ini. Banyak orang yang mati terbunuh. Tapi kematian tersebut ditanggapi dengan sikap berbeda-beda oleh orang yang hidup. Ada yang justru diberi penghormatan dan disambut dengan duka cita yang mendalam oleh orang-orang yang hidup. Ada pula yang justru sebaliknya, disambut dengan riang gembira dan rasa syukur.

Kehidupan memang perjalanan panjang menuju kematian. Dalam perjalanan itulah, orang bisa memilih bagaimana ia bersikap dan mengatur tingkah lakunya. Orang yang terbiasa tidak mengindahkan aturan dan hukum dalam bertindak, ia berarti berani mengambil resiko atas keselamatan hidupnya. Hal itu karena aturan, hukum, dan etika sebenarnya diciptakan demi keselamatan hidup manusia dan lingkungannya. Baca lebih lanjut

Keajaiban Sedekah

Suatu hari seorang kerabat dari Yogya datang ke rumahku. Dalam sebuah obrolan santai, ia bertutur tentang tetangganya yang begitu menggandrungi Ustadz Yusuf Mansur. Bukan untuk bergunjing atau menggosip saat sang kerabat itu bercerita. Namun ia bercerita tentang hikmah yang bisa dipetik dari sebuah pilihan hidup yang diambil oleh seorang anak manusia. Tentang kekuatan sedekah (the power of giving) yang sering didengungkan oleh Ustaz Yusuf Mansur.

Sang tetangga itu sebut saja namanya Syamsul. Ia memiliki usaha penjualan tabung gas Elpiji. Suatu hari ia bercerita, anak perempuannya yang pernah terserang panas.

“Berapa biasanya biaya berobat ke dokter? Untuk mengobati penyakit panas seperti yang pernah diderita anakku?” tanya Syamsul kepada kerabatku.

“Ya, mungkin sekitar 200 ribu deh,” jawab kerabatku. Baca lebih lanjut

Si Miskin

Sebagai orang miskin, saya mesti memiliki kesadaran penuh bahwa saya tak boleh menginginkan sesuatu yang tak mampu saya jangkau. Apa yang diinginkan mestinya sesuai dengan apa yang dimiliki. Jika yang dimiliki hanya sebuah sepeda kumbang butut, tentu tidak logis jika saya menginginkan bepergian dengan sebuah mobil sedan BMW seri terbaru.

Jika memang saya orang miskin, tak perlu saya bertingkah sok kaya. Jika saya nekad bergaya sok kaya, berarti saya menipu diri sendiri dan orang lain. Saat orang-orang tahu keadaanku sesungguhnya yang miskin, mereka mungkin akan mencibir dan menghina. Mereka mungkin pula marah karena merasa tertipu. Baca lebih lanjut

Memprotes Tuhan

Ngapain sih Tuhan repot-repot menciptakan aku? Kan aku nggak pernah minta diciptain? Apalagi terlahir dari keluarga kere kayak kini! Pengennya sih aku terlahir dari keluarga konglomerat. Biar nggak sengsara kayak sekarang. Biar aku bisa beli Ipad versi terbaru!”

Ungkapan protes terhadap Tuhan seperti di atas sering terlintas di benak banyak orang, termasuk diriku sendiri. Bahkan protes seperti itu juga sudah dimulai sejak dulu. Saat itu, para malaikat memprotes kebijakan Tuhan untuk menciptakan manusia.

“Lho, ngapain sih Tuhan mau menciptakan manusia?! Mereka kan nantinya hanya bisa bikin ribut dan pertumpahan darah saja di dunia? Pembunuhan massal di mana-mana?! Apa nggak cukup nyiptain kami saja, para malaikat? Kami kan taat pada-Mu.” Demikian protes para malaikat dengan sengit terhadap Tuhan. Baca lebih lanjut

Ujian Hidup

Tak ada manusia yang luput dari cobaan hidup. Tak ada keberhasilan yang tak melewati ujian dan rintangan. Semakin bertambah usia seseorang, semakin kencang pula angin kehidupan berhembus untuk menguji ketegaran dan keimanannya. Saat jabatan diamanatkan di pundak seseorang, saat itu pula cobaan dan godaan datang menghadang silih berganti, untuk menguji apakah ia betul-betul layak mengemban amanat jabatan tersebut.

Harta, tahta, dan wanita adalah tiga hal yang sering jadi ujian yang berat dalam hidup. Jabatan adalah juga kursi panas yang siap membakar orang yang duduk di atasnya. Penguasa bisa terguling karena godaan harta yang membuatnya berkorupsi ria. Baca lebih lanjut

IBSN: Takut Kehilangan

IBSN adalah sebuah wadah insan Indonesia dalam jaringan internet dengan berbagai jenis blog platform yang memiliki konsep
keindahan berbagi berbagai hal bermanfaat untuk kebaikan pada
sesama, dengan tujuan untuk membuat hidup ini makin bermakna.
visit Indonesian’s Beautiful Sharing Network http://ibsn.web.id

Apa yang Anda bayangkan jika melihat seorang anak manusia tergelatak lemah di ruang ICU dalam keadaan koma? Mata tertutup rapat. Tak ada senyum. Tak ada suara apapun yang keluar dari mulutnya. Seluruh badannya penuh dengan selang dan perban. Sungguh tipis perbedaan antara berharap dan berputus asa. Bayangan ajal seolah menari-nari di pelupuk mata setiap orang yang menengoknya. Harapan untuk hidup seolah hanya seujung kuku. Berbagai perasaan yang saling bertentangan berkecamuk di dalam lubuk hati. Antara mengharapkan kesembuhan dan mengikhlaskan kepergiannya menemui Sang Khalik karena tidak tega melihatnya menderita. Baca lebih lanjut

Bercanda dengan Tuhan

Pagi yang indah. Sesungging senyum kuukir untuk dunia yang menyambutku dengan hangat. Kubuka jendela kamar kostku yang sempit. Mempersilakan sinar baskara menyirami ruang yang sumpek itu. Baju-baju kotor menumpuk di pojok. Buku-buku berserakan di atas kasur yang sudah tipis. Bau puntung rokok menyebar menusuk hidung.

Inilah sebuah jejak kehidupan yang puitis saat aku mengenyam bangku kuliah di Yogya. Saat itu, 14 tahun silam, aku biasa mengerjakan tugas penulisan skripsi hingga larut malam. Saat pagi tiba, aku biasa kembali ke kampus untuk mencari buku di perpustakaan atau toko buku.

Tapi pagi ini aku tak ingin pergi ke mana-mana. Aku sudah bertekad untuk ‘bercanda’ dengan Tuhan sepanjang hari ini. Aku hanya menginginkan kasih sayang-Nya betul-betul kurasakan langsung. Meski tanpa sepeser pun uang, aku tak mau berhutang di warung atau kepada teman. Aku ingin mengalami langsung bagamana Tuhan menganugerahkan rezeki-Nya untukku hingga aku bisa sarapan pagi ini. Baca lebih lanjut