Di Ujung Batas

Sang pawana berhembus kencang di balik jendela sedan itu. Jalan menanjak dan berliku. Pepohonan jati berdiri kokoh di kedua sisi jalan. Yusuf masih duduk di belakang setir Vios yang terus melaju.

“Masih jauh, Mas?” tanya Ria yang duduk di samping Yusuf. Tangannya parkir di paha lelaki itu.

“Sebentar lagi, Sayang,” sahut Yusuf sambil menoleh sejenak ke arah Ria. “Kamu cantik sekali hari ini.”

“Gombal!” Ria mencubit pelan paha Yusuf.

“Aduh,” seru Yusuf dengan menggerakkan pahanya. Dari balik kaca spion, ia melihat jelas wajah Ria yang putih mulus. Alis matanya dicukur lancip. Bibirnya dipoles lipstik merah tebal. Blouse-nya yang ketat kian memperjelas lekuk tubuhnya. Dengan penampilan Ria seperti itu, tak aneh jika banyak lelaki di kantor Yusuf berlomba merebut hati karyawan honorer tersebut. Baca lebih lanjut

Maaf, Aku Tak Mampu Mendua

Derasnya air hujan masih bertingkah menghiasi malam yang gulita di luar jendela. Sesekali terdengar deru kendaraan bermotor yang nyaris lenyap ditelan gemuruh hujan. Mataku masih terpaku pada sebuah untaian kalimat dalam pesan pendek di layar ponselku. Ombak bergulung-gulung mengombang-ambingkan biduk hatiku.

Mestinya aku bahagia jika ada orang yang mengasihiku. Tapi, kini palung jiwaku disesaki berlimbak galau yang tak terperi. Mestinya, ini tak perlu terjadi. Betapapun, telah ada orang lain yang selama ini begitu sabar dan setia menemani hari-hariku yang tak selalu indah. Ya, orang yang selama ini merawat dan mendidik kedua buah hatiku dengan penuh kasih sayang. Baca lebih lanjut